Tuesday, July 17, 2007

Betapa kacaunya ticketing Piala Asia di Jakarta

Sudahlah, buang semua tuh pernyataan-pernyataan indah pengurus ticketing Piala Asia. Bullshit semua kata gue. Kecuali pertandingan Indonesia - Bahrain yang tiketnya telat dikirim dari Malaysia karena mesti nginep dulu di spore, plus di pabean (AFC geblek juga). pertandingan berikutnya ticketing makin kacau.
Dan puncak kekacauan adalah pertandingan terakhir Grup D antara Indonesia - Korsel. Pertandingan hidup mati yang menentukan nasib timnas Indonesia bisa lolos ke babak selanjutnya seperti Vietnam apa ga ini kembali tercoreng. Kali ini ulang panitia ticketing yang konon kabarnya udah di take over total oleh PSSI, bukan LOC AFC lagi. Dan seperti yang bisa ditebak sodara-sodara ... makin kacau balau ga keruan.
Mumpung 2 hari ini di Jakarta, disempatin nyanggong ke GBK. Nol besar, cuman bisa kepanasan, ngedumel, di pingpong sana sini. Brengsek *&$@!($#(!$($E01
Kamis ke gedung squash mo booking tiket Indonesia - Korsel. Tidak dilayani dengan berbagai dalih omong kosong. Tiket di jual di loket langsung. What the f..... ?
Pesan seminggu sebelumnya pun ga dilayani ????
Karena weekend ada urusan di Surabaya maka cuman bisa cari tiket hari senin selasa ini. Senin ke sana ... loket dibuka jam 2an (banyak yg udah antri dari jam 7) ... baru berdiri beberapa menit tiket sudah habis. Brengsek!!!! habis gimana????? emangnya loket cuman jual tiket 20lembar apa? sementara calo-calo dah nawarin tiket di jalanan. F**k!!!!!
Dan hari ini kembali terulang. Kejadian yang sama, cuman plus kekacauan di depan kantor PSSI. Ratusan orang yang kesal karena dipermainkan waktu mo beli tiket dah siap menyerbu markas PSSI deh tuh kayanya. Mereka protes, mo dukung timnas ajah kok susah banget. Ini di kandang sendiri pula, dan jelas-jelas ada indikasi permainan tiket. Untung saja mereka walau ribut-ribut tapi tertib, tidak anarkis. Dan setelah beberapa saat (sejam kali) ribut-ribut itu mereda walo mereka masih tetap ngumpul depan PSSI. Entah deh mereka dikibulin apa lagi sampe bisa diem kaya gitu.
Ada temen nyeletuk kaya gini "Tiketnya ga bisa dikorupsi cak, jumlahnya dah fix, fisiknya liat ndiri kan? satu-satunya yang bisa dimaenin ya distribusinya. liat ajah tuh, kita susah2 ngantri ga dapat apa-apa tapi calo berkeliaran, bahkan bisa nitip orang dalam dengan harga calo juga. Jadi yah dicaloin sendiri ama yang ngurusin tiket"
Dan dengan senyum getir saya sepertinya harus setuju dengan komentar teman tersebut. Akhirnya demi mendukung timnas saya dan beberapa temen bli tiket harga calo tersebut ... dari orang "dalem" kenalan salah seorang teman. Kategori 2, Rp. 75rebu kami tebus seharga Rp. 100.000.
Brengsek! Panitia, khususnya PSSI yg handle ticketing mesti kuliah management yang bener neh. Jangan modal MC doang.


Suasana depan gedung Squash, mo nukar kwitansi pembelian tiket


Bresngseknya, di gedung ini seorang petugas (ibu-ibu) mengatakan tiket tidak ada yang model booking (bayar di depan). Semua harus bli di tiket box. Lha ini apa buktinya? Banyak yang bisa booking gitu kok ..(*^@)$%)!%$(@%($%@!)$%



Protes di depan kantor PSSI. Kasihan bapak-bapak tentara itu. Mereka harus pasang badan gara-gara ketidak-becusan pengurus. Segala sesuatu kalo tidak dikerjakan oleh ahlinya emang hanya akan membawa kekacauan seperti ini. Untung bapak-bapak tentara itu ramah-ramah dan enak diajak ngobrol.


The fu**ing sign said ... TICKET SOLD OUT FOR ALL CATEGORIES. Untumu gondrong @(*^%)%@)@) Dan cuman loket ini doang yang buka siang ini. *Sigh*


Akhirnya terpaksa merogoh kocek Rp.100ribu untuk tiket kategori 2 berharga Rp. 75ribu ini. Kutu kuprettttttttttttttttt.