Tuesday, July 17, 2007

@Surabaya

Sabtu - Minggu ini saya kembali menjejakkan kaki (ceileee) di Surabaya. Setelah sekian tahun lamanya saya tidak maen di kota ini, paling numpang landing/take off pesawat ajah :P
Bandara barunya keren ... luas .. malah menurut pendapat pribadi saya lebih bagus dari bandara cengkareng. Musholla-nya gede, tempat makan banyak, toilet bersih. Yang ga nahan ya hawanya itu. Panas, kering hehehehehe. Tapi masih mending sih dibanding Hongkong di bulan Agustus, meleleh deh kita.
Nah tujuan ke Surabaya ini untuk menghadiri pesta perkawinan Vera vs JiBi :P Nama bapak ini aslinya Jean-Baptise Voisin, cuman panggilannya JB. Akadnya sendiri dilangsungkan ke Perancis, si Vera emang niat mo bikin saya bunuh diri deh biar bisa ke Perancis lagi. I miss Parisssssssssssss :-((

Ah udah ah skip skip skip.

Nginep di Ibis bareng Decy, Linthon, Budi (yg nyusul 2 ponakannya dulu). Begitu nyampe, taruh tas langsung klayapan wisata kuliner. Si Linthon udah memohon-mohon untuk segera cari makan karena cacing-cacing di perutnya udah demo menuntut haknya. Ga jauh dari Ibis ada warung lontong balap. Namanya Lontong Balap Rajawali. Pesan 3 porsi.

Trus si Linthon ngelihat ada sate kerang bumbu kecap (mungkin karena sama-sama item jadi dia lebih peka). Order deh 2 porsi (2 ikat sate kerang tepatnya). Karena saya dah terbebas dari trauma makan kerang (waktu kecil pernah keracunan, sehingga tiap kali makan kerang pada gigitan kedua saya pasti muntah2) langsung ambil satu tusuk, n obok2 si bumbunya. Makan satu tusuk .... nyam.

Senyum saya hanya bertahan 2 detik sebelum melotot sambil ngembat es beras kencur sekali teguk. Sampe es batunya saya makan. Busettt, itu bumbu pedasnya minta ampunnnnnnn, makanan terpedas yang pernah saya makan 10 tahun terakhir. Decy & Linthon bernasib sama setelah sebelumnya sempat mentertawakan saya. Lagian masa pedas dilawan ama krupuk?

Sate kerang di Lontong Balap Rajawali


Es Sinom & Es Beras Kencur

Gak lama kemudian pesanan lontong balap datang. Ternyata lontong balap = kecambah/tauge + lontong + potongan tempe kacang goreng + kuah. Ga nendang kata Linthon. Setuju :)
Lontong Balap Rajawali

Habis ngemil lontong balap, kita jalan-jalan ke arah JMP. Masuk ke Kya-Kya. Kya-Kya tuh pasar malam di kawasan pecinan (Chinatown) di Jl. Kembang Jepun. Di sepanjang jalan ini isinya toko-toko yang menjual berbagai macam makanan baik masakan Tionghoa, makanan khas Surabaya maupun makanan lainnya. Kya-kya katanya berarti "jalan-jalan". Walking around, berpusing-pusing :D Cuman karena masih jam 1 siang, ya belum pada buka yang jualan. Akhirnya sepakat mo lanjut ke daerah Masjid Sunan Ampel, mo nyari yg jual nasi kebuli + kambing madu sekalian Ashar. Cuman dasar si Linthon yg ternyata dapat info dari acara tipi, kita malah ga nemu tempat makannya. Blah :P Cuman "mblasuk-mblasuk" di Ampel, window shopping diiringi lagu lama dari Gombloh almarhum.


Pemandangan dari arah Jembatan Merah ke Kembang Jepun

Gerbang Kya-Kya

Dari sini acara dilanjutkan ke daerah Bratang untuk makan Bebek Goreng, balik ke hotel, mandi dll. Abis Maghrib langsung ke JW Marriot, ke kondangannya Vera & JiBi